CHECK IT OUT!

Thursday, August 26, 2010

Tragedi semasa blackout

Hari ini saya masuk ke kelas tahun 5Bestari. Selepas memberi tugasan, saya megambil kesempatan untuk memeriksa kertas ujian mereka. Sekonyong2 saya terperiksa sehelai skrip yang jawapannya entah apa2 entah. Bahasa Jerman pun bukan, bahasa Perancis pun bukan. Jauh sekali Bahasa Inggeris. Akhirnya saya terpaksa beri markah 0%. Saya lihat nama yang tertera "Juahary". Eh..budak baru rupanya. Saya panggil namanya dengan kening yang berkerut..aisehmen...Sabarlah Makcik Bedah oiii...Bulan Posa ni..


J (singkatan) berdiri di depan saya dengan muka 'innocent'. Macam2 yang saya tanyakan. Bermula dari sekolah asalnya dan akhirnya masuk bab ibubapanya. Akhirnya terbongkar satu kisah yang tak disangka2. Nak tahu ke  apa kisahnya? Sapa nak tahu, klik nuffnang saya dulu..hehe..gurau je. Lawak ke? Kena 'banned' nuffnang karang...

Oklah, kisahnya macam ni. Ibubapa Si J ni dah lama bercerai. Sejak dia kecil lagi. Bapa dia yang jaga diorang sejak tu. Mereka cuma bertiga di rumah. Bapa, J dan adik J di tahun 4 kelas pendidikan Khas. Biasanya bapa J tidur dalam bilik. 2 beradik tu tidur d ruang tamu. Suatu malam tetiba blackout. Ada orang dengar bapa J menjerit2 panggil anak lelaki sulungnya yang tidak tinggal d rumah tetapi tinggal bersama ibu mereka di Tawau. Tapi J dan adiknya tak dengar apa2.

Menjelang pagi, J dan adiknya sudah bangun tapi hairan kerana bapa mereka belum bangun. Biasanya bapa mereka awal bangun kerana menghantar mereka ke sekolah. J dan adiknya membuka pintu tapi tak dapat sebab berkunci dari dalam. Mereka panggil sekuat hati tapi tiada jawapan. Bunyi orang bergerak dalam bilik pun tidak kedengaran. Mereka mula risau dan memanggil jiran. Jiran mula datang dan akhirnya jalan terakhir ialah memecahkan pintu bilik. 

Kamu imagine lah apa si J katakan pada saya "Saya nampak bapa saya keras sudah di bilik. Saya tau sudah dia mati sebab badan dia banyak bekas cakar2" Seorang kanak2 berusia 11 tahun menyatakan ayat itu tanpa setitis airmata pun. Saya sedikit keliru. Seolah faham apa yang berlegar difikiran saya dia menyambung "Orang bilang kucing hitam yang bunuh bapa saya sebab ada lubang kecil dalam bilik bapa saya yang muat2 badan kucing saja" 

Saya bertanya lagi "Apa ada di lantai?" Dia menjawab dengan tenang "Darah. Banyak darah tapi ada orang tolong lap kasi bersih" "Bapa kau selalu kunci pintu dalam bilik kalau tidur?" kata saya. "Ya. Ada kucing hitam selalu mau masuk rumah kami tapi bapa saya halau". Katanya lagi. Akhir perbualan saya bertanya, "Bila kejadian tu?" Dengan tenang dia menjawab "Bulan lalu..." OMG! Baru sangat tu...

Akhirnya, Saya nasihatkan  dia supaya bersabar dan menganggap itu semua adalah cabaran hidup (walaupun saya lihat dia sangat tenang berbanding diri saya yang terjegil2 mata mendengar ceritanya).

p/s : Korang rasa apa sebenarnya yang berlaku?

Masa menunjukkan jam 10.24 pm. uhhh..tak sabar rasanya nak shutdown computer nih.....

6 comments:

sekamar rindu said...

salam..

masih awal lagi nih..

Hanif Kassan said...

apa yg berlaku? nda tau lah.

Hanif Kassan said...

bravo

udanggalah said...

Salam..Betul ke cerita budak tu..?macam ada yang tak kena je?

ashrafi said...

ilmu hitam?

windi said...

ashrafi, saya rasa pun begitu. Cerita budak tu saya dah risik2 kebenarannya dari org kg. Ternyata benar terjadi.

Related Posts with Thumbnails